C o m e A n d J o i n M e =)

Saturday, July 23, 2011

Tru Confession

Hari ni sabtu. Sementara aku tunggu en suami balik untuk balik kampung, aku tengok tv3. Disney kid drama. Tajuk dia 'Tru Confession'. Cerita dia pasal adik beradik kembar. Kembar laki perempuan. Yang laki tu cacat. Terencat akal. Yang perempuan tu sempurna. Walaupun adik dia ni cacat tapi kakak dia ni sayang sangat adik dia ni. Dia treat adik dia ni macam orang normal. Bila geram dia marah. Bila adik dia nak main, diorang main sama2. They even go to school together. Sekolah dia ada kelas untuk kanak2 yang retarded ni (which is very cool I think). Walaupun adik dia ni retarded, tapi ada masa adik dia ni sedar yang dia retarded n sedih kenapa dia cacat.

Ada satu part ni, adik dia dapat topi free dari stranger. Bila kakak dia dapat tahu, kakak dia marah n suro pulang balik. So kakak dia bawak adik dia pegi jumpa balik stranger tu n amazingly, stranger tu adalah lelaki yang kakak dia admire kat skola. Mula2 kakak dia hepi tapi lepas tau laki tu sebenarnya nak mempersendakan adik dia yang cacat, dia sangat marah dan benci budak laki tu. Ok, aku bukan nak ceritakan pasal cerita ni tapi nak cerita pasal apa yang aku pernah lihat masa aku skola dulu.

Sekola menengah aku dulu pon ade sorang budak yang terencat akalnya jugak. Dia lah satu2nya pelajar cacat yang ada kat skola tu. Kalo tak silap aku, UPSR dan PMR dia, dia lulus sebab tu dia dapat masuk skola biasa. Dia ade kakak tapi kakak dia skola sesi pagi n adik dia yang cacat ni sebelah petang. Name dia Lia. Satu skola kenal Lia sebab Lia sangat peramah dan suka senyum. Mana2 dia pergi, dia akn lambaikan tangan dan senyum. The smile never fades from her face. Lia tua setahun dari aku. I never get a chance to know her tapi kalau jumpa aku mesti senyum pada Lia.

Tapi aku pelik. Kadang2 ada yang tak bersimpati langsung pada Lia. Mempersendakan dia sebab dia terencat. Pernah skali tu aku duduk dekat dewan sebab tunggu perhimpunan start. Kat hujung dewan, aku nampak segerombolan manusia sedang membuat bulatan dan bertepuk tangan sambil bersorak. Aku tak pergi tengok tapi aku sempat tanya pada kawan aku apa yang jadi. Rupanya ada student yang suro Lia menari kat situ dan dia menari dengan perasaan gembira sebab dia ingat bila orang bersorak gembira, orang suka. Walhalnya orang tengah ketawakan dia. Masa tu aku rasa nak nangis. Tak ke diorang rasa simpati pada dia. Rasa macam nak marah diorang tapi aku tak sebab aku bukanlah sekuat mana. Hanya mampu bersimpati di dalam hati. Lia berhenti menari bila kakak dia datang dan marah pelajar2 tu.

Aku tak paham dengan minded setengah orang. Tak ke rasa simpati pada dia. Dia lahir cacat bukan atas kehendak dia. Kadang2 aku tengok ade sesetengah orang rasa takut nak bergaul dengan diorang, takut nak pegang budak2 cacat ni. Kalau diorang tegur, takut nak membalas balik. Kenapa? sebab diorang cacat ke? sebab diorang menakutkan ke? ke sebab ko rasa ko sempurna tak layak bergaul dengan diorang. Aku rasa kalau Allah benarkan manusia tu Allah bagi pilih nak lahir macam mana, semua pilih nak jadi sempurna dan cantik tapi Allah Maha Kaya dan Adil. Walau ada yang lahir terencat akal, dia confirm2 masuk syurga. Kita ni? Belum tentu lagi. Fikir2kanlah..

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails