C o m e A n d J o i n M e =)

Friday, May 17, 2013

Perkara yang lebih baik dari seorang pembantu

Assalamualaikum wbt,

Nak ceritakan kat korang (walaupon ada yang dah tahu) pasal satu kisah Rasulullah SAW yang slalu aku dengar kat radio IKIM petang2 bila balik rumah. Aku rasa most of kita ni, kalau takde pembantu kat rumah, bekerja plak tu, mesti kalau balik keje rasa penat dan letih sebab biasalah tugas seorang wanita yang bekerja tak hanya habis di ofis saja. Balik keje pon kita sambung lagi keje mengemas rumah n memasak. Yang da jadi ibu extra lagi tugasnya, jaga anak plak. Kadang2 ngadu kat suami pon belum tentu dia nak tolong picit2 kita or bantu2 keje rumah sebab dia pon penat juga mencari nafkah.

Might be ada juga suami2 yang suka marah atau sindir2 istri2 yang suka mengadu penat dan letih dan sebagainya, janganlah sedih yer kawan2 sebab putri Rasulullah juga mengadu kepada ayahnya baginda Rasulullah SAW betapa letih dan lelahnya menguruskan rumahtangga. Maksudnya skali skala mengadu kepenatan dan lelah tu biasa yer kawan2 dan Allah yang Maha Mengetahui itu memberikan ganjaran pahala yang Subhanallah besarnya untuk kita para istri dan ibu ini.

So balik pada cerita Rasulullah dan putrinya, suatu hari Fatimah mengadu pada suaminya yang dia sakit tangannya kerana penat menggiling gandum untuk dibuat roti. Maka Ali RA menyuruh Fatimah bertemu Rasulullah kerana waktu itu Rasulullah baru balik berperang, maka Ali menyuruh Fatimah meminta hamba perang daripada Rasulullah supaya dapat membantunya nanti. Bagaimanapun Rasulullah tidak dapat membantu putrinya itu. Lalu baginda pergi menemui putri dan menantu baginda. “Apa kamu berdua mahu aku ajarkan perkara yang lebih baik daripada apa yang kamu minta daripadaku? Apabila kamu berdua berbaring untuk tidur, bertasbihlah (Subhanallah) 33 kali, bertahmid (Alhamdulillah) 33 kali dan bertakbir (Allahuakbar) 33 kali. Ia adalah lebih baik untuk kamu berdua daripada seorang khadam,” kata Rasulullah.

So jomlah kawan2, kita praktikkan zikir ni sebelom tidur. Penawar keletihan dan kelelahan badan. Kalau dengar kat IKIM tu die bacakan zikir tu cam lagi sedih. Terus rasa macam pesanan Rasulullah tu untuk kita istri2 dan ibu2 dari umatnya. Dia tahu menguruskan rumahtangga tak mudah dan melelahkan, dan instead of menasihatkan putri dia supaya jangan merungut atau jangan mengadu pada dia, Rasulullah rasa sedih tak dapat membantu putrinya mencari pembantu, diajarkan anaknya zikir yang lebih baik dari seorang khadam. Selama ni zikir tu aku slalu nampak dalam Yaasin, dan aku rasa inilah sebab kenapa diajar membaca zikir tu. So mari amalkan, in sha Allah menjadi :)

1 comment:

Kenari Putih said...

terharu saya baca post ni. yela kita sbg isteri n ibu memang penat... tapi kita kena kuat jugak.. if kita tak buat keja rumah.. rumah kita messy.. hihi

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails